Kebijakan Impor China Tak Pengaruhi Ekspor Ikan dari Sumbar

Antara ยท Selasa, 22 September 2020 - 14:22:00 WIB
Kebijakan Impor China Tak Pengaruhi Ekspor Ikan dari Sumbar
Ilustrasi ikan. (Foto: Istimewa)

PADANG, iNews.id - Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) tidak terpengaruh kebijakan China terkait penghentian impor ikan dan seafood dari Indonesia. Ekspor ikan dari Indonesia itu dihentikan karena ada dugaan virus corona pada kemasan ikan beku,

"Ekspor ikan kita tidak ada yang langsung ke China daratan, tetapi melalui Hongkong. Jadi kebijakan itu tidak terlalu mempengaruhi ekspor ikan Sumbar," kata Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Sumbar, Yosmeri, Selasa (22/9/2020)

Yosmeri menambahkan, meski begitu ekspor ikan dan turunannya merosot cukup signifikan sejak pandemi Covid-19. Bahkan sempat terhenti pada Maret dan April 2020.

Ekspor kembali berjalan pada Juni-Juli 2020, namun jumlahnya tidak sebanyak tahun-tahun sebelumnya dikarenakan permintaan dari daerah tujuan ekspor yang turun.

"Oktober-November ini juga akan ada ekspor ke AS dan Jepang. Tapi memang masih terbatas," katanya.

Lebih lanjut Yosmeri mengatakan, pandemi Covid-19 membuat konsumsi ikan di daerah tujuan berkurang karena restoran banyak yang tutup, hotel tutup. Akibatnya permintaan turun.

"Hal ini terjadi di seluruh dunia. Jadi kita harus memahami kondisinya," kata dia.

Hingga saat ini, Yosmeri belum mendapatkan angka pasti penurunan nilai ekspor ikan dari Sumbar, namun diperkirakan bisa mencapai 40 persen.

Selain Malaysia dan Singapura, saat ini ada tiga daerah tujuan ekspor ikan terbesar Sumbar yaitu Hongkong, Jepang dan AS. Produk ikan yang diekspor adalah tuna, kerapu, garing, lobster dan ikan hias.

Editor : Nur Ichsan Yuniarto